Friday, August 26, 2016

gara-gara dorama

Jadi, (kenapa ya enak banget memulai blog dengan kata satu ini, hahaha)
Setelah ribet bikin ilutrasi untuk sebuah projek yang cukup depresif dan dikasih sedikit kabar gembira yaitu rilis digital atas buku anak-anak ketiga yang saya ilustrasikan, saya menghadiahi diri saya dengan dua hari off. Dua hari off ini, tadinya mau diisi dengan nerusin course botanical painting sama esperoart demi menunaikan misi supaya skill saya semumpuni mbak Eunike Nugroho. Tapi setelah dipikir... kayaknya saya mesti off betulan deh. Masa udh pusing sama kerjaan trs offnya masih ngelukis lagi kan.

Secara tiada disengaja, linimasa twitter saya dan berita di fesbuk lagi rame ngomongin acara tivi (luar negeri). Yang hobi Korea rame rekomendasiin serial Korea, yang suka Jepang ngomongin dorama Jepang. Berhubung saya fansnya Kamen Rider maka saya nonton Kamen Rider. Sayangnya hari itu subs yang ditunggu rupanya belom muncul jadi saya cari tontonan lain. Salah satu yg kesebut sama temen2 saya adalah Good Morning Call. Kejebaklah saya di dalam drama klise unyu-unyu tentang romansa masa SMA lalalalala.

Hihi.
Udah lama ga nonton ikemen trs jadi bego sendiri berkyaaa-kyaaa liat artis baru Jepang. Bukan karena sekedar ganteng tapi karena menarik. Menarik melihat betapa bedanya, betapa ada juga yah efek globalisasi terhadap muka2 artis Jepang sekarang.

Terakhir saya nonton dorama itu taun 2014 kayanya. Zaman itu muka-muka ala Yamapi mulai merajai. Muka-muka eksotis gitu. Ga terlalu putih (KimuTaku agak item juga sih ya sebenernya), ga terlalu sipit. Muka klasik kayak Takeru Sato atau Kamenashi Kazuya mulai minggir dikit. Sekarang pas mulai kecebur dorama lagi, agak shock juga liat muka2 Junon Super Boy Contest yang menurut saya udah susah dibilang sebelah mana Jepangnya :)))

Di dorama GMC ini ada satu tokoh sampingan bernama Issei, diperankan oleh Kentaro. Begitu liat mukanya langsung komentar "buset komik banget :)))" trs gugling dan dapatlah namanya.

Kentaro.
Doang. Udah. Titik.

:))))

gatau kenapa saya kok ketawa tiap baca dan mengingat mukanya.
Kesan nama dan mukanya kuno banget soalnya.

Dari sana kemudian jadi menjelajah kesana kemari dan menemukan artis2 muda yang sebagian blasteran. Dulu ada Mizushima Hiro yang meski cenah blasteran tapi mukanya masih Jepang pisan. Sekarang ada Mackenyu (sumpah ini juga namanya bikin pengen ketawa, kalau pakai logat Sunda jadi asa getek gitu) yang blasteran Amerika. Menarik liat matanya abu-abu dan gesturnya yang kurang feminin, meski mukanya manis berbulu mata panjang. Tipikal cowok muda Jepang kan agak feminin ya, nah si Mackenyu ini tah napa menurut sy ngga gitu.

Dan lalu saya jadi mikir.
Selama saya tinggal di sana, meski sebentar, berusaha mengamati Jepang sebenar-benarnya. Sebagian emang asli kayak komik. Sebagian mengejutkan. Sebagian mencengangkan. Sebagian mengerikan.

Salah satunya adalah fakta bahwa Jepang ini kayak dunia lain. Mungkin keterbatasan bahasa yah. Teknologi yang di Indonesia aja udah astagfirullah hype-nya, di sana adem. Saat Facebook di Indonesia udah mulai sejak 2007-an, ketika saya di sana tahun 2010 malah majalah2 baru mulai mengulasnya dengan judul 'NEW FEATURE IN TECH' gitu-gitu. Apple? Khusus geek kayaknya. Mereka setia dengan merek lokal dan cara kerja lokal. Ngga terlalu terbawa dunia luar dan asik aja dengan penemuan-penemuan absurdnya.

Barangkali demikian makanya meskipun canggih, Jepang selalu otentik.

Tapi sekarang saya seneng-seneng ngeri liatnya. Ketika merek-merek fashion Jepang udah masuk pasar global dan gak lagi susah didapat. Ketika anak-anak muda dan artis2nya udah banyak yang bisa bahasa Inggris casciscus dengan logat yang bener. Bukan mengagungkan bahasa Inggris atau gimana ya tapi tetep aja suka ga suka diakui emang itu bahasa internasional sih. Sekarang juga merek-merek gadget non jepang juga banyak di sana. Dua tahun terakhir, udah mulai ada yang jual SIMCard lepasan. Dulu mana ada. Harus kontrak. Saya merasa-rasa, mereka ini entah tergerus atau beradaptasi.

Jadinya ya, ngaca.
Mirip-mirip lah sama Indonesia meskipun kalo dari tingkat kecerdasan, cara pikir, dll kita mah level mata kodok dibanding rerata orang Jepang, kita juga sama kan. Bangsa yang mau ga mau kebawa pusaran globalisasi. Betapa yah, arus informasi dunia sekrang cuma seujung jari. Siap nggak nih anak sy kebanjiran.

Yang saya pikirin, tentu saja masa depan.
Apakah anak saya nanti akan kawin sama bule?
Eh kok itu.
Apakah nanti anak saya ikut kebawa kehilangan keindonesiaannya. Lebih jauh lagi identitasnya sebagai muslim(ah). Amit-amit jangan ya Allah.

Ah. Gara-gara dorama nih.

Wednesday, August 24, 2016

"Ketika Budi Jatuh" -- SEMAI2045 Tiffa x Kiki Barkiah



Alhamdulillah akhirnya rilis juga.
Silakan kunjungi fanpage SEMAI2045 untuk mengunduh lengkap buku cerita versi digitalnya.

Sedikit persembahan dan wujud doa dari ibu-ibu yang khawatir akan maraknya kekerasan seksual terhadap anak di luar sana, terutama pada anak-anak yang tidak mendapatkan pendidikan seks, pengenalan anggota tubuh dan batasan sentuhan terhadapnya, dan bagaimana bereaksi terhadap ketidaknyamanan sentuhan sedari kecil.

Ikuti dan bagikan juga program beli-untuk donasinya yah.
Salam generasi BEST :)


Saturday, August 20, 2016

A Depressing Project



Projek non-profit yang ternyata serius.
Serius mempertanyakan jiwa asli saya.
Seriusan ternyata saya ga bisa pisan bikin buku lucu, baik ilustrasi maupun buku puisi :)))
Serius banget ternyata arahnya.
Serius bikin sakit kepala.
Serius bikin mikir.
Serius pake riset dendrologi segala.
Seriusan lah kerjaan main-main jadi serius gini.

Seriusan.
Butuh doa yang banyak :)))



Tuesday, August 16, 2016

Dobrak!!

Kadang-kadang,
Ngambil suatu pekerjaan bukan karena percaya diri melainkan justru karena ingin dobrak diri.

Seperti yang pernah saya tulis di post yang mana dulu itu, setiap kali upload work-in-progress atau pencapaian baru pasti ada aja yang nyeletuk ngapain sih proses mesti dipamer-pamerin. Sekali dua kali tersindir dengan artikel-artikel semacam "orang yang suka aplot-aplot menderita gangguan mental", "Anda senang pamer foto? Jangan-jangan Anda terserang penyakit ini!" dan sebagainya.

Ya udalah ya. Paling gampang emang mengiyakan aja biar cepet :)))
Sini, saya cerita sedikit.

Suatu hari di masa SMU, di salah satu masa terkelam dan tertatih-tatihnya saya, saya dapet paket kursus di bimbel seni rupa terkenal di Bandung. Ikutanlah, dengan semangat sebagai mantan ketua klub seni rupa di sekolah, sebagai anak muda sok-sok rebel yang keukeuh maunya masuk FSRD meskipun sekil ga segitunya. Saya pun jadi anak paling rajin. Kan katanya laziness is a sign of intelligence, maka saya yang tidak intelligent ini modalnya cuma rajin (dan tekun) pangkal (mudah-mudahan lebih) pandai.

Ada satu sesi saat kami sekelas dikasih mentor tamu. Waktu itu pas sesinya Ayah Pidi. Wah, nyentrik banget ini orang, pikir saya waktu itu. Seinget saya mah saya belum kenal beliau itu siapa kecuali namanya aneh: Pidi Baiq. Baiq hati atau baiq budi, tak pahamlah.

Disuruhnya kita ngeluarin kertas dan pensil, menggambar di depannya. Lalu itu kertas dan pensil dikasikan kepada beliau bersama segepok gambar-gambar yang kami punya sebelum sesi bersama beliau. Semua dikomentarin, semua dikasih masukan sampai tiba giliran saya... harap-harap cemas harapan melambung tinggi yaiyalah gimana ya, udah yang paling koar-koar sesekolahan gitu loh :)))

Ayah Pidi bilang,
"Gambar kamu bagus ya. Sayang enggak menarik. Kaku gimana gitu coba kamu bebasin dulu jiwanya..."

JEDENGGGGGG!!!!

...dan kalimat itu terngiang-ngiang sampai setiap kali saya mau ngegambar. Kalimat itu juga yang bikin saya tercenung menghadapi kertas ujian FSRD dan membuat saya ga bisa nggambar apa2 selama limabelas menit pertama (dan akhirnya gak lulus. Bukan, Ayah. Ini bukan nyalahin Ayah. Ini mental saya yang kalah duluan).

Setiap kali. Sampai hari ini.

Semakin saya buka/dapet/dikasih referensi ilustrasi baru semakin sulit saya bergerak. Apalagi, mohon maaf nih, udah bukan sekali dua kali dulu itu dipanggil dengan sebutan Azisa KW. Saking kami ini (saya deng yg ngintilin dia kemana-mana wkwkwkwk) nggambar di klub barengan, dan gambar/lukisannya yang luar biasa buagus buanget itu mempengaruhi pembelajaran saya.

Berat loh, memulai pekerjaan harus selalu dengan tarik nafas, tarik nafas you're doing okay Tiffa, you're doing okay...

Tapi sejauh ini, dinding2 itu hampir selalu berhasil saya dobrak. Bersyukur saya dikasih anugrah (atau kutukan) sifat keras kepala dan suka gamau kalah ini teh. Selalu ada momen ketika akhirnya pensilnya ditarik, lalu kuasnya juga ikutan, dan semua mengalir begitu aja....

...bohong,
Ga begitu aja lah :)))) Tentu pakai mikir dan dahi berkerut-kerut. Pakai doping kafein. Pakai dukungan suara ust. Nouman Ali segala kalo perlu. Tapi kira-kira begitu. Mental blocks apapun, di saya mah ya, luruhnya dengan mantra sederhana: mundur sebentar, tarik nafas, lalu kerjain aja dulu. Jelek bikin lagi. Salah ya ulangi. Tapi pertahankan pace-nya. Tap tap tap segitu terus. Tap tap tap jangan berhenti dulu sampai ketemu selahnya. Mentok, ulangi dari mundur sebentar.

Jadi postingan tentang work in progress juga, sebenernya salah satu sarana untuk meyakinkan diri sendiri bahwa saya sudah berada di jalur yang benar. Pun, ketika sampai di sebuah titik --milestone, apa sih padanan katanya dalam Bahasa Indonesia?-- kan rasanya bahagia ya. Semangat berkarya itu menular kan, siapa tau ini bisa menulari orang lain juga.

Saat ini, saya lagi menghadapi mental blocks kesekiankalinya. Agak sakit kepala baca buku-buku anak pemenang penghargaan dari seluruh dunia. Beberapa di antara pemenang tersebut saya kenal oarngnya pula.

Yang kesekiankalinya juga, mundur lagi untuk sekedar minum kopi segalon. Mudah-mudahan yang ini juga mampu saya dobrak.

Wednesday, June 8, 2016

Hadiah Hari Pertama


Saya yakin banyak emak-emak insecure kayak saya. Yang gatau mesti memulai pengasuhan dari mana, bagaimana. Meski udah baca buku dan sumber-sumber parenting dari mana-mana, memang kan itu semua cuma teori. Pada prakteknya semua itu hanya gidance, insting ibu lebih banyak berperan. Masalahnya kalau ibunya kayak saya, berantakan kemana-mana itu visi misi pengasuhan. 

Sederhananya hanya ingin membesarkan anak sesuai fitrah, sesuai yang dimaui Tuhan. Sesederhana itu aja karena saya tau anak cuma titipan, nanti suatu saat diminta sama Yang Punya kan saya ditanya ini titipan udah diperlakukan kayak apa. Diajarin apa. Dididik apa.

Kalau jalan-jalan di medsos (yaa yaaaa salahin medsos aja terus wekekekekeke) sekarang sering banget ketemu imaji keluarga super dengan ibu-ibu yang super juga. Yang bisa bikin ini itu bermanfaat buat banyak orang. Yang anak-anaknya udah hafal surat-surat sejak usia 2 tahunan. Yang anaknya ga mainan gadget. Yang homeschooling dan sukses. Yang soleh suka lari2 ke masjid. Yang rajin ikut solat jamaah. Yang ini yang itu. Inspiratif, sampai...

...sampai saya sadar bahwa anak saya gini-gini aja. Dimulailah episode ibu galau mulai banding-bandingin anak. Kadang nyeletuk "anaknya si itu kan gitu, Nanu kan gini." Atau tiba-tiba nge-drill anak dengan stimulasi tertentu sampai anaknya kesel. Euh, si ibuk teh. Cenah gamau kompetitif tapi ya emang pada dasarnya sy emang seringnya gamau kalah jadi gitu. Sungguh tida baik.

Salah satu yang bikin saya khawatir adalah belum tertariknya nanu untuk belajar mengaji. Meski Dibacakan doa-doa pendek setiap sebelum tidur malam, belum ada tanda-tanda dia mau mengikuti. Juga bahwa anak saya ngga kaya anak-anak temen saya (menurut fesbuk dan blog mereka. tukaaan medsos kaaann gudang asumsi, hahaha) yang udah mau solat --mulai lagi kan banding2innya, hahaha--, jangankan ikut solat, saya aja kalau mau solat dia larang :) Kok bisa siiihhh... Kok anakku gamau siihhh....

Kadang emaknya jadi maksa. Meski setelah itu sadar itu salah.
Kadang jadi bertanya-tanya, harusnya gimana.
Kadang mikir nanu ini bener-bener ga bisa banget disuruh-suruh. Apa yang saya ajarin, dia acak-acak sesukanya, belajar dengan caranya sendiri. Diajak main pun ga bisa, mainnya selalu atas arahan dia. Mainan DIY yang fixed, yang dibuat khusus dengan tujuan tertentu gitu dia pasti ogah. Lebih seneng mainan generik yang dia susun sendiri. Jadi ketika memperkenalkan huruf alfabet dan hijaiyah pake print-printan, diinjek2 dan diremes ajalah itu kertasnya. Dijadiin bola atau hopping spots -_-

Diputerin murotal, kabur.
Dibacain quran, gamau.

Sampe takut curhat gini sama orang, karena khawatir akan ada celetukan "ih anaknya kok gitu ga seneng sama agama..." dan semakin khawatir saya telah membuatnya ga seneng sama agamanya.

Suatu hari sy cuma bisa pasrah ketika mukena kecil Nanu yang saya jahit sendiri pake tangan, diubek2 dilempar-lempar saat saya ajak dia solat. Saya solat aja sendiri. Sedih. Terus berdoa. Simpel doanya, cuma minta supaya hati Nanu ada dalam genggaman Allah, supaya ada sumbunya yang menghadap-Nya, sehingga kalau terbolakbalik pun sumbunya tetap ke-Sana.

H-1 Ramadan, kami mau belanja ke supermarket. Bapake bilang "Bapa mau solat dulu baru pergi, bentar ya." Tanpa diduga anaknya ribut "nanu juga nanu juga mau Awoabay (Allahuakbar)" lalu sibuk pasang sejadah dan ngambil mukena. Sambil setengah bengong, saya pakaikan mukenanya. Takjub saya ngeliat dia berdiri, sujud, berdiri lagi, sujud lagi, terus bilang "udah Bu".

Hari pertama Ramadan 2016, pertama kalinya saya solat berjamaah sama si bocah, dengan dia berdiri di samping saya ngikutin sampai habis. Diseling lari ngambil mainan sih, tapi balik lagi ke tempatnya. Akuh ingin nangis :'))) Betapa seringnya suudzon sama neng cantik ini. Betapa seringnya zolim maksa-maksa si neng geulis belajar sesuatu. Hiks.


Sing solehah ya, bageur. Semoga dijagain Allah. 
Maapin ibuk mah ilmunya segini-gini aja.


Sunday, May 22, 2016

Manajemen Waktu IRT tanpa ART yang Nyambi Jadi Tukang Gambar

Sekarang hari Minggu.
Pertama kalinya dalam sekian bulan (kecuali pas liburan kemarin) saya bangun tanpa gedubrakan menuju meja kerja. Wiiihihihihihi. Senang sekali akhirnya beres juga si seratusduapuluh halaman komiknyaaaa alhamdulillah! Waktu halaman terakhir dikirim ke editor, itu rasanya bengong-bengong bahagia gimana gitu. Masih setengah nggak percaya ternyata saya sanggup.

Sesuai janji saya sama Ibu Piejdi Utiw Suritiw, saya mau berbagi tentang manajemen waktu saya di rumah selama mengerjakan komik ini.

Ditulis pake nomer weh ya. Biar keliatannya agak runut gitu (padahal mah angger we buyar da saya kalo nulis pabalatak).

1. Tetapkan waktu kerja
Sejak pertama kali menyentuh naskahnya, saya paham bahwa waktu saya terbatas. Terbatas oleh tenggat, terbatas oleh kegiatan. Syarat dari suami adalah saya nggak ganggu waktu saya bersama anak. Dengan syarat satu itu aja udah jelas bahwa saya hanya bisa kerja ketika anak saya ngga sama saya. Lagi tidur, atau lagi main sama bapaknya.

Alhamdulillahnya anak saya termasuk anak yang jadwalnya teratur. Jam 9 malam udah di kasur. Seringnya langsung tidur. Bangun pagi sekitar subuh. Kalau siang, waktu tidur siang anak saya cukup reguler. Sekitar jam 'segituan' pasti bobok. Yang ngga terduga adala kapan bangunnya. Dari pola ini, kemungkinan saya kerja adalah malam sampai larut atau dini hari sebelum dia bangun.

Karena kalau malam energi udah terkuras, saya lebih sering ngga fokus. Pun saya emang ga bisa begadang. Baru kerja sejam udah ngantuk. Belum lagi subuhnya tetep harus bangun cepet nyiapin suami kerja. Jadi saya putuskan untuk bangun menggambar dini hari aja. Saya tetapkan minimal satu jam setiap hari.

2. Tetapkan target pengerjaan setiap hari
Saya bikin timetable corat coret kasar untuk menghitung output yang kira-kira memungkinkan saya kejar berbading dengan waktu yang saya punya. Di awal pengerjaan, saya bikin percobaan dulu dua minggu, berapa yang saya sanggup kerjakan dalam kondisi maksimal, berapa yang saya sanggup kerjakan dalam kondisi optimal.

Kondisi maksimal itu artinya mentok dipaksakan semua kondisi saya harus kerja. Dalam satu jam, saya matikan semua koneksi internet. Saya ga tengak tengok kiri-kanan. Pipis duluan. Pengen pup ditahan. Pokoknya duduk menggambar aja.

FYI, untuk mengerjakan sebuah halam, itu saya harus melalui lima tahap:
a. Membuat panel
b. Membuat sketsa storyboard (di tahap ini kemudian storyboardnya dikirim dulu ke editor, bisa diwarna kalau udh oke)
c. Mewarnai
d. Meninta
e. Manipulasi Digital
jadi untuk satu lembar kertas, itu dikerjainnya lima kali balikan. Kalau dihitung2, harusnya saya ngga kerja 120 halaman, melainkan 120 halaman dikalikan lima. *nyengir super lebar*

Dengan metode kayak gini, saya bisa bikin sampai tahap storyboard, empat lembar per hari. Kalau satu cerita terdiri atas 8 lembar, seminggu saya bisa bikin kira-kira tiga cerita.

Taapiiii... dengan kecepatan turbo gini efek sampingnya adalah tangan sy sakit. Tangan sy emang tremor sejak dulu sih, dan dipaksa kerja gitu jadi kambuh cedera yang dulu. Malah jadi harus istirahat dua-tiga hari setelahnya.

Akhirnya saya menerapka cara lain.
Kebetulan di twitter ada yang share tentang Teknik Pomodoro Teknik ini sederhananya bekerja 25 menit - istirahat 5 menit - bekerja lagi - istirahat lagi. Gitu terus selama waktu kerja. Ternyata ini lebih enak. Setiap sudah lewat 25 menit, saya berdiri. Stretching2, kadang ke dapur manasin air dan bikin teh untuk diminum di sesi istirahat berikutnya. Kadang ngeluarin daging dari kulkas trs rendem dulu supaya masaknya nanti gampang. Kadang masak nasi (kan cuma masukin beras air lalu cetrekin mejikom yes?) Balik lagi ke meja dalam keadaan aliran darah lebih lancar.

Jumlah halaman yang dikerjakan memang ga sebanyak kalau sy pakai cara maksimal, tapi saya jadi ga perlu cuti dua-tiga hari yang jatohnya malah menghambat. Saya smoothly running the schedule setiap hari. Konsisten bahkan di hari libur pun tetep kerja. Dan enak-enak aja, ngga beban gimana.

Saya juga termasuk yang kalau kerja ga sambil ngemil. Selain kotor, ternyata emang ga fokus blas. Jadi dengan teknik pomodoro ini, saya bisa ngemil pas istirahat sambil FB-an dengan tenang *loh kok efbean dehhh*

Dengan waktu kerja dan target yang jelas ini, saya bisa ngitung berapa bulan yang saya perlukan untuk 120 halaman. Harusnya sih ya 600 hari ya :))) Sayangnya ngga sampai segitu juga tuh jatahnya.

3. Konsisten dengan jadwal
Kalau jatah kerja cuma pas anak tidur, ya udah kerja di situ aja waktunya. Kadang saya kerja juga pas siang, dengan syarat dia lagi tidur. Beberapa kali menjelang deadline pengumpulan saya kepaksa kerja pas dia bangun. Ngga fokus meeeennnn. Kasian anaknya tiap kali ngajak main selalu di-"bentar ya nak ini lagi  ngegaris dikiiit lagi" berujung anaknya ngambek. Ngambeknya bisa tantrum, bisa saya ditarik hingga si gambar kecoret *huft banget*. Kalau udah kayak gini panggillah suami untuk mengambil alih bocil sejenak. Hehe.

Konsisten ini yang paling jadi andalan sih. Istiqomah kalau kata ustadzah mah.
Output per hari memang sedikit. Tapi lancar, halus, tanpa beban jalan terus. Setiap hari ada progress. Maju.

4. Cari hal yang paling mungkin dikorbankan
Realistis ajalah.
Kita cuma punya waktu 24 jam, badan cuma satu ga bisa dibagi-bagi. Kadang memang ada yang harus dikorbankan. Buat saya, yang paling bisa ditoleransi adalah setrikaan, ngepel lantai, dan ngelap dapur. Jadi saya sering skip itu. Biasanya pekerjaan ini sy lakukan siang pas bocil bobok, tapi karena kejar2an sama tenggat, kadang siang juga saya harus kerja. Babay dulu sama pekerjaan2 yang tiga itu. Dikerjakan kalau sempet aja. Kadang kalau habis pengumpulan chapter, saya kasih satu hari untuk beberes. Untuk ngepel. Untuk bebersih dapur. Tapi ya itu juga seadanya aja. Set you expectation low pisan.

5. Jangan lupakan liburan
HAHAHAHAHAHA.
Maraton kerja setiap hari itu eneg loh, serius. Satu kali sebulan lupakan dulu kerjaan. Main sama anak dengan hadir penuh. Ga pake mikirin email revisi, ga pake bales2in WA. Ga pake ngitungi timetable.

Kira-kira demikian cara saya membagi waktu. Kayaknya sih bisa diterapkan untuk hal lain yah. Baca buku, hapalin Quran, dll. Mudah-mudahan ada mangpaatnya. Amin!

Monday, May 16, 2016

miras vs non miras?

Sebagian percakapan dalam diskusi panjang berhari-hari dengan Astrid Ayuningtyas tentang ribut2 miras vs nonmiras di kasus perkosaan yg lagi marak di berita, berujung kesimpulan sementara yang bikin sedih. Ini bagian ucapan saya. Opini pribadi, banyak salahnya juga mungkin ya. Mohon maaf dan mohon dicerahkan...
"....krn kalo baca2 meurut neurosains kan awalnya dr kimiawi dulu terus mempengaruhi bentuk fisik otaknya. ya kan ya?
"sy ga ngikut aliran (at)Ryuhasan sih, soalnya udh bnyk publikasi yg bilang alkohol memang merusak otak. cuman pernyataan beliau menarik soal 'menguatkan sifat asli' krn buat sy itu jd pencerahan ttg knp org2 yg sy kenal peminum, biasa aja kelakuannya. ga yg jadi jahat atau hilang kontrol gimana sampe kyk cerita Barsisha."
"pertanyaan sy selanjutnya malah, kl bener begitu, kan jdnya bertanya kenapa 'anak2' itu punya sifat sadis dan memerkosa. Sdgkan secara fungsi, kl mabuk itu lemes dan sempoyongan, krn tubuh hilang koordinasi."
"jadinya malah bertanya2 apakah 'anak2' itu udh kehilangan valuenya duluan? kl iya, penyebabnya apa? porn? child abuse? dua2nya?"
"mana yg lebih berdampak? porn kah atau child abuse kah, krn org2 yg saya tau peminum itu jg terpapar 'porn' dlm kadar tertentu sejak kecil. Misalnya kissing antara prince-princesses.
tp tetep aja mereka lebih 'beradab', bahkan ketika mabuk pun."
"memang sebenernya jawabannya seperti kata Ratih: pendidikan. Tp pertanyaan sy ga berhenti. Krn kl sekedar pendidikan, dibenturkan dengan 'porn' sejak dini maka jadinya invalid. Krn yg PFC-nya rusak ngga akan bisa membedakan nilai moral, gitu ya kan?"
"dari situ masuk lg ke pertanyaan berikutnya: Kalo gitu, KAPAN nilai moral itu harusnya ditanamkan?" smile emotic"
"sepertinya, di pertanyaan ini mah kita semua sepakat ya Cit. Ngga ada yang bisa menggantikan rumah. Ngga ada yang bisa menggantikan Ibu dan/atau sistem moral lingkungan yang benar, sebelum anak2 itu keluar rumah."
"Saya ngetiknya sambil mau nangiiiiissss :'(((("
Banyak PR ya, Ibu-ibu. Sing dikuatkan yah. Sing dikasih kesabaran tingkat dewa untuk mempersiapkan anak-anak akhir zaman yang dititip ke kita ini. Aamiin.
 
 
Copyright © ...milchinselstrasse...
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com